Mitos seputar Linux

  • 0

Mitos seputar Linux

Masing-masing orang memiliki pilihan dan kesukaan pada sistem operasi (SO) tertentu. Windows dan Mac OS X adalah SO yang paling populer karena digunakan oleh lebih dari 98 persen pengguna komputer. Sementara ada pilihan lain yang sama baik dalam hal kualitas, fitur yang beragam, dan punya ketahanan terhadap berbagai jenis virus.

Sama seperti SO lainnya, Linux menawarkan banyak keuntungan dan memiliki beberapa kelemahan. Namun, ada banyak rumor seputar Linux sehingga produk ini masih dianggap misterius dan tidak layak dicoba. Itu juga yang saya alami. Saya mengenal Linux dan distro turunannya sekitar tahun 2000. Waktu itu, tampilan muka dan fiturnya tidak sebaik sekarang. Proses instalasinya pun saya rasa masih sulit.

Namun, tahun 2007, saya “memaksa” diri untuk mencobanya lagi meskipun masih dual boot dengan Windows XP. Saya semakin tertarik dan memutuskan Linux sebagai sistem operasi utama yang digunakan sehari-hari.

Jadi, alih-alih percaya dengan rumor, Anda bisa mempelajari lebih lanjut tentang Linux dan semua manfaatnya. Dengan perkembangan yang cepat, Linux menjadi jauh lebih bersahabat dan mudah untuk dipasang dan digunakan. Ini daftar mitos seputar Linux yang perlu dibongkar.
1. Hanya untuk Ahli
Pengguna komputer tidak memerlukan pengetahuan teknologi tambahan untuk menjalankan Linux dengan nyaman. Sepuluh tahun yang lalu mungkin hanya geek atau ahli komputer yang menggunakan Linux, tapi hari ini Linux menawarkan antarmuka grafis yang menarik. Satu hal kelebihannya adalah kustomisasi yang mudah dilakukan sehingga komputermu terlihat memiliki “kepribadian”. Tentu saja, tugas komputasi yang kompleks akan membutuhkan beberapa adaptasi dari SO satu ke yang lain, tetapi tidak banyak berbeda untuk melakukan perintah umum.

2. Kebal terhadap Virus
Hal ini tentu membuat SO tampak lebih menarik tapi setiap SO memiliki beberapa kerentanan terhadap malware. Berhubung SO Windows banyak digunakan maka lebih banyak virus yang menyerangnya. Linux (dan OS X) umumnya lebih terlindungi terhadap virus khas karena jenis berkas yang digunakan berbeda dari Windows.

3. Gratisan dan Berbayar
Konsep kekayaan intelektual masih belum banyak dipahami dalam masyarakat Indonesia. Windows dan OS X adalah SO yang berlisensi dan berbayar (proprietary). Banyak di antara pengguna tidak merasa membeli SO tersebut karena biasanya dijual satu paket dengan laptop. Namun, coba bandingkan harga laptop yang sudah dipasang Windows dan yang “kosongan”. Biasanya akan lebih murah yang kosongan. Banyak pengguna juga tidak merasa bersalah ketika membajak SO yang harusnya dibeli dengan harga yang mahal seperti Windows 7 atau Microsoft Office 2010.

Produk gratisan dan bagus? Ya Linux. Linux benar-benar gratis tanpa batasan lisensi. Pengguna bebas untuk mengunduh dan bereksperimen dengan kode Linux.

4. Tidak Stabil dan Tidak Dapat Diandalkan
Freeze/hang, crash, loading lambat, dan gejala putus asa lainnya sering dialami oleh pengguna SO non Linux. Selain itu, mereka juga rentan terhadap malware yang dapat mempengaruhi kinerja mesin. Linux mengatasi berbagai ketidaksempurnaan kode tersebut sehingga selama ini selalu dapat memenuhi kebutuhan kami menjalankan bisnis jasa transkrip.

5. Banyak Pilihan
Linux memiliki banyak turunan distribusi atau sering disebut dengan distro. Setiap distro memiliki fitur default yang berbeda. Anda bisa memilih distro apa yang paling sesuai, bahkan distro lokal yang dikembangkan di negara Anda sendiri dengan bahasa lokal sebagai default. Seperti taglinenya: Linux memberikan kebebasan dan pilihan.

Jangan takut mencoba satu hal yang baru. Dengan sedikit eksperimen Anda bahkan bisa menyukai dan tergila-gila dengan Linux. Tidak ada kata terlambat untuk belajar.

Diadaptasi dari http://www.noobslab.com/2015/07/6-linux-myths-misunderstandings-about.html


Leave a Reply