Sekilas tentang Transkrip Terperinci

  • 0

Sekilas tentang Transkrip Terperinci

Di artikel sebelumnya telah dibahas tentang transkrip sederhana. Kali ini akan dibahas tentang transkrip terperinci dengan aturan yang lebih kompleks. Transkripsi jenis ini diperlukan jika analisis yang akan dilakukan terfokus tidak saja pada isi percakapan tetapi juga pada semantik. Dalam kasus tersebut, elemen seperti intonasi, volume suara  dan kecepatan  dan pitch suara disertakan dalam transkrip.

Seperti telah diketahui, transkrip sederhana memungkinkan peneliti untuk memahami isi percakapan dengan cepat. Detail mengenai intonasi dihilangkan sehingga transkrip mudah dibaca. Sementara di transkrip terperinci, pembaca mendapatkan informasi lebih baik tentang kesan para pembicara karena mencakup intonasi dan logat. Peneliti dapat menganalisis dan mengambil kesimpulan dengan lebih tepat ketika narasumber terdengar antusias karena dia berulang kali menekankan suatu suku kata.

Peneliti harus memutuskan bagaimana cara menuliskan ekspresi komunikasi dan informasi yang dia perlukan sesuai dengan kebutuhan penelitian. Beberapa pertanyaan yang harus dijawab peneliti misalnya, informasi apa yang harus dimasukkan di dalam transkrip?
Apakah penting untuk memasukkan penekanan?
Apakah vernakular atau dialek harus diwakili dalam transkrip?
Sebuah aturan transkripsi yang jelas akan membantu penyusunan transkrip yang dapat dipahami oleh diri sendiri dan orang lain.

Sekali lagi, perlu ditekankan bahwa tujuan dari transkripsi adalah menuliskan ucapan secara rinci untuk memberikan pemahaman yang baik dari percakapan bagi pembaca. Hal ini dilakukan, misalnya, dengan memasukkan jeda, intonasi, atau pembicaraan tumpang tindih di transkrip. Namun terlalu banyak detail juga dapat mempersulit orang untuk memahami transkrip.


  • 0

Sekilas tentang Transkrip Sederhana

Siapapun yang mentranskripsi atau yang bekerja dengan transkrip perlu menyadari bahwa suatu transkrip tidak pernah bisa sepenuhnya merekam situasi dalam bentuk tertulis. Hal ini karena terlalu banyak elemen yang terjadi dalam proses komunikasi. Tidak mungkin untuk menuliskan semuanya. Bahkan transkrip yang memiliki kode pancatatan rinci yang menuliskan berbagai suara yang terdengar bukan berarti sangat akurat. Suatu transkrip dapat menghilangkan aspek non-verbal seperti bau, kondisi di dalam ruangan, pengaturan waktu, ekspresi wajah dan gerak tubuh. Oleh karena itu, transkriptor atau transcriber perlu fokus pada aspek-aspek tertentu dari komunikasi.

Untuk memenuhi standar kualitas penelitian kualitatif, peneliti dan transkriptor perlu sengaja mengatur fokus agar sesuai dengan tujuan dari penelitian yang dilakukan atau untuk tujuan penggunaan transkrip. Contoh: dalam suatu rekaman, peneliti menanyakan jika informan akan mengurangi jumlah karyawan tahun depan. Informan berpikir selama lima detik untuk berpikir, menggosok dagunya. Dia kemudian melihat ke bawah ke lantai, pelan-pelan menjawab “naaaaah”. Pernyataan ini secara sederhana dapat dituliskan “tidak”.

Dalam transkrip sederhana, elemen komunikasi paraverbal dan non-verbal dihilangkan. Contoh komunikasi paraverbal adalah nada bicara, penekanan, volume, dan jeda. Dialek dan bahasa sehari-hari mendekati bahasa standar. Fokus transkrip sederhana terletak pada pembacaan. Transkrip tipe ini lebih mudah dan lebih cepat untuk dilakukan.

Sumber gambar: https://isabelfuster.es